MAZNI dan pekerjanya membungkus bekang yang ditempah pelanggan.
BEKANG dijual dengan kuah lemak atau manis.
Ahmad Rabiul Zulkifli
am@hmetro.com.my

Kuala Terengganu: Sebut saja Bekang Pok Wei pasti ramai dalam kalangan penduduk di bandar raya ini sedia maklum keenakan kuih tradisional yang dihasilkan secara turun temurun oleh pasangan suami isteri dari Kampung Pasir Panjang itu.

Bekang resipi tradisi arwah Ismail Muda sejak 50 tahun lalu itu kini diwarisi anaknya, Mazni Ismail, 48, dan dibantu suaminya, Mazra Endut, 49.

Mazni berkata, dia mengambil masa lebih empat tahun untuk menguasai cara pembuatan bekang dan dua jenis kuah juadah itu.

“Memang bahan untuk buat bekang hanya tepung beras dan telur namun prosesnya bukan mudah selain kuahnya leceh untuk disediakan.

“Kesungguhan saya belajar ilmu membuat bekang berbaloi apabila permintaan terhadap juadah ini sangat memberangsangkan.

“Setiap hari, paling kurang lebih 50 pelanggan beratur membeli bekang kami,” katanya di gerai di Lorong Seri Tanjung, di sini, semalam.

Menurutnya, rata-rata pembeli adalah pelanggan tetap selain pengunjung dari Kelantan dan Pahang.

“Bekang boleh dimakan bersama kuah manis atau lemak. Kuah lemak paling mendapat sambutan dan menjadi kegemaran ramai.

“Selain dimasak di gerai, 100 bungkus bekang turut dihantar ke kedai di sekitar bandar raya ini,” katanya.

Sementara itu, Mazra berkata, gerainya dibuka seawal jam 7 pagi hingga 12 tengah hari setiap hari kecuali Ahad dan Isnin.

“Bekang dijual RM2 untuk lima keping dan biasanya pelangan membeli dengan kuantiti banyak.

Menurutnya, dia bertanggungjawab membuat bekang termasuk membakarnya manakala isterinya menyediakan kuah.

Artikel ini disiarkan pada : Sabtu, 20 Mei 2017 @ 5:20 AM